Rabu, 05 Desember 2007

Ketika Jakarta Badai di Plaza Semanggi,,

Gw hanya ingin bercerita sedikit tentang salah satu mall dari buaanyyuuuaaaknya mall yang ada di Jakarta. Mall itu berjudul Plaza Semanggi (Plangi)..

Entah kenapa, gw sedikit malas kalau untuk datang ke Mall yang satu ini. Hal ini dikarenakan beberapa hal :

  • Sejak awal dibangun sampai saat ini, jalanan Semanggi selalu maceeettt...ceeettt...ceeettt...
  • Design Plangi yang bulat seperti miniatur Gedung DPR. Hal itu yang menyebabkan lay out tenant2 juga ikut2an bulat. Shg kalo gw ingin Jalan2 di Plangi, yang ada kepala gw pusing karena lebih sering mutar2 gak karuan daripada ketemu pintu keluarnya..
  • Pengaturan Antrian taksi di Plangi yang (berdasarekan pengalaman pribadi) sedikit kurang jelas.. Antrian taksi ada diseberang (selemparan batu dari lobby), tapi karena banyak Taksi datang nurunin penumpang di Lobby, jadinya banyak yg rebutan jg naik dari lobby..

Rabu, 14 November 2007. 14.00. Badai menerpa Jakarta.

Masih ingat hari Rabu kelabu yang lalu? dimana Jakarta diguyur hujan dengan saaaangggaaaaat derasnya? ..Benar sekali, pada hari itu Jakarta dilanda angin putting beliung yang mengakibatkan robohnya banyak pohon dan sebagian Billboard. Hasilnya adalah terjadi kemaceeetaaaaaaannnnnn yang luar biasa parahnya.. bahkan saking parah macetnya, gw sampai tidak sanggup menggambarkannya dengan kata2..(sebenernya sanggup sih, wong aku tidak begitu jadi korban macet..hanya terkena imbas macetnya saja..eh ini sama saja yaaa...)



Intinya adalah, jam makan siang tersebut gw dan teman2 Tempo sedang makan siang di Plangi (hhhhhh...again, aku tidak jodoh dengan Plangi ini)...


Jam 14.00 tepat, setelah merasa hujan sudah tidak se-badai sebelumnya, kami memutuskan untuk pulang. Untuk antrian taksi kali ini, kita mengantri Taksi di Lobby Utara..


Saat itu, pemandangan yang gw jumpai adalah antrian ular naga... Tidak seperti biasanya, antrian tidak di line taksi yang di seberang melainkan di-Lobby tempat dimana mobil2 menurunkan & menaikkan penumpang... 

Khayalan gw saat itu adalah, sepertinya management Plangi telah merubah konsep dengan membuat antrian Taksi jadi di Lobby ..mungkin hal ini dikarenakan untuk memudahkan mengatur para penumpang yang akan masuk mobil taksi. Atau mungkin juga karena saat itu sedang hujan deras, maka bisa dipastikan akan basah kuyup jika mengantri di antrian taksi yang biasanya ada di seberang...

  • ...waktu demi waktu berlalu..
  • ...Para petugas Plangi sibuk mengatur lalulintas  yang keluar dan masuk Lobby Plangi...
  • ...Mobil2 Taksi masuk ke Lobby...
  • ...Mobil2 Taksi pergi meninggalkan Lobby..
  • ...Gw dengan sabar menunggu giliran gw untuk menunggu Taksi yang gw pikir aman untuk keselamatan gw...

Taksi yang terakhir datang adalah sebuah Taksi BlueBird Kosong, dan karena kosong maka dia masuk dan ngetem di antrian taksi yang seperti biasa yaitu seberang dari si Lobby...

Ouuw.....Taksi itu kan berhenti dibawah naungan hujan..iiih nyebelin deh, kan kalo gw nyebrang gw jadi kehujanan..

Gw memutuskan walaupun hujan..gw bertekad untuk lebih menjaga keselamatan rambut gw daripada sepatu gw (soalnya kalo rambut basah terkena hujan bisa bahaya...). Langkah yang gw pikir tepat untuk gw lakuin adalah:

  • ...Kupayungi kepalaku dengan Paper Bag Tempo
  • ...Gw melindungi kepala gw dari tetesan hujan
  • ... Gw berjalan pelan2 menghindari genangan air
  • ..Gw menyetop mobil-mobil yang sedang antri untuk melewati Lobyy
  • ..Gw berjalan berjingkat-jingkat, menyalip diantara bemper2 mobil yg sempit membayangkan spt iklan gadis WRP..(yang mana aslinya lebih mirip penampakan gadis WWF *sigh*)
  • ...si Mas-mas Parkir sudah memberhentikan Taksi buat gw


Gw merasa sedang melakukan atraksi di Benteng Takeshi, dan ketika sampai didekat taksi Blue Bird, gw merasa pengorbanan dan perjuangan gw untuk melindungi diri gw dari hujan tidaklah sebanding dengan hasil yang gw dapatkan, karena hasilnya :

  • Rambut gw tetap kering (pastinya!!)
  • Sepatu gw juga berhasil tidak basah walau melewati genangan air
  • Badanku kok juga tidak terkena imbasan air hujan
  • Tapi yg gw lihat di jalanan, Hujan masih turun dengan lumayan derasnya walaupun tidak seperti badai yang terjadi sebelumnya,,



...Kenapa ya?



Dan ketika gw mendongak, baru kusadari bahwa di atas gw ada Atap Bening, (mgkn dari kaca) yang sangat tinggi di atas kepalaku yang lebarnya sampai melebihi halaman Lobby Utara Plangi..sehingga hujan seperti apapun tidak akan membasahi orang-orang yang lewat di bawahnya...



Yyyyyaaaaaaa iiiiiillllllaaaaah...ngapain gw harus jungkir-balik-jumpalitan kayak main pantomin untuk melindungi diri gw dari hujan deras, mengira bahwa gw akan basah kuyup kehujanan kalo sebenernya yang terjadi adalah ada atap bening diatas sana sehingga setetes hujanpun tidak turun menimpa kepalaku ...

Dan si amang2 Parkir tertawa puas melihat kebegoan gw...sebel ih

Gw melihat ke antrian orang-orang di belakangku..dan sepertinya meraka hanya menatap bengong ke arah ku.. sebel banget ih

AARRRrrrrgghhhhhHHHHHH..Aku jadi sebaaal dengan Plangi







10 komentar:

  1. mall di jakarta memang musti digusur, makan lahan yang harsnya untuk tempat tinggal, bikin macet dan mematikan usaha kecil. kalo aku bencinya ama carrefour, dan hypermarket lainnya, di negara asal mereka, mereka dibangun diluar kota, jd ga bikin macet, trus ga ngasih tas platik lagi kayak di jkt.

    BalasHapus
  2. Plangi memang aneh...

    *dibaca dg gaya Amink
    :p

    BalasHapus
  3. haha tapi plangi tuh udah kayak rumah kedua gw...nenk. Fitnes disitu, gereja disitu, belanja buanan & keperluan sehari2 disitu....jadi jalan2 juga disitu. Baik2 aja menurut gw (bener ga' ya?)

    BalasHapus
  4. hihihihi.. wi nulis lg donnggg, kocak ngebaca tulisan lo nih

    BalasHapus
  5. hehe..lo dah biasa sih ya In, gw mpe skarang masih kobeng ... (tau nggak artinya? bingung ...)

    BalasHapus
  6. thanks Lyd chochocho... lagi belum sempet ada waktu nih ... ntar yak kalo ada ide lagi, heheh

    BalasHapus
  7. ah..lu ngina plangi mba! kasian tu yg bkin konsep:
    'plangi, the best meeting point' ...emang the best miting point..the best buat kemacetan dan kebingungan karena design bundarnya.
    plangi emang aneh :P (teteup pake logat Amink :D)

    BalasHapus
  8. haahahha,,
    iyaaa,, tapi sekarang udah lumayan gak kesasar2 lagi,, walaupun tetep nggliyengk kebanyakan muter,,

    btw, yg lebih ngenes tuh turnan parkirnya,, kayak naik roler coaster tanpa ada pagar pengaman di sampingnya,, setiap turun, pasti darah mendesiiirrr,,,

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...