Senin, 17 September 2007

I lost my money in ATM BCA..

Okkeee...ini bukan surat pembaca, bukan pula complain gw tentang pelayanan BCA..tapi lebih karena gw teledor..ya sih Once more, gw sangat teledor..

Kejadiannya waktu puasa, sptnya hari senin..saat itu gw, Mbak Tanti (my boss), Mbak Inong, Mbak Anna dan   Revi (para admin iklan Tempo) sedang gak berpuasa jadinya kita memutuskan utk lunch di Senayan city..

sewaktu makan, tidak ada kejadian yg berarti selain perbincangan tentang kantor dan hal2 lainnya yang cukup seru tapi tidak begitu penting utk gw tulis juga di blog ini..

Intinya, setelah makan seperti layaknya para wanita, pasti mau mampir ke ATM entah itu untuk mengambil cash, atau melakukan beberapa keperluan pembayaran2 yang bisa dilakukan dengan ATM..dan berjalanlah kami ke gerai ATM di lantai LG, tepatnya di ATM sejuta umat yaitu ATM BCA..

Suasana di gerai ATM tidak begitu ramai (mgkn karena puasa jadi sepi), hanya terdapat beberapa Mbak-mbak sales credit card BCA dan beberapa orang. Ada beberapa hal yang gw lakukan di depan mesin ATM BCA

  1. Gw melakukan transfer ke rekening kakak ipar gw. Result Done
  2. setelah transfer, ditanya sama si mesin..mau lanjut apa udahan
  3. gw pikir, sambil udahan gw tekan aja tombol penarikan cash, nominal 100.000
  4. Selama ini gw selalu berpikir, kalo BCA tidak pernah mengeluarkan struk penarikan jadi gw tidak pernah menunggu struk penarikan
  5. Sambil menunggu uang, ATM gw keluar. Gw tarik. Done, ATM card sudah aman
  6. Tiba2 struk penarikan keluar, aku terpanaaa..(masih dgn pikiran no. 4) wah ternyata Struk nya ada..aku terpana (eh tadi udah terpana ding, masak terpana terus), dan kuambillah struk itu sekaligus mengecek kebenarannya. Itu adalah struk bukti transfer (spt yg gw lakukan di no. 1). Result Done
  7. Gw keluar dari gerai ATM, masih sempat menolak penawaran kartu kredit dari mbak SPG-nya
  8. Gw berjalan...berjalan..berjalan..
  9. Setelah beberapa langkah, baru gw sadari bahwa uang Rp 100.000,- ku belum kuambil dan tadi masih tertinggal di mesin ATM nya ....AAAAAARGGGGGGGHHHH panik...panik..panikk..

Dengan panik, gw cek...yak seperti dugaanku, uangnya sudah gak ada..aku bertanya ke mbak2nya..mereka hanya termelongo-longo, karena mereka gak tau..hanya mendengar mesin ATM ku yang kebetulan tepat berada di depan mereka berbunyi-berdetik-detik seperti hitungan bom mau meledak..kemudian mereka bilang, ada orang yg ambil uang di mesin ATM yang sama, ada yg menyarankan telp halo BCA...


Uuuugh, gw hanya bisa pasrah karena memang ini full keteledoran gw yang terpana kayak gak pernah liat ATM BCA ngeluarin struknya (iiih bego banget...)...

Salah satu pelajaran berharga buat gw, harus gak boleh teledor lagi..mungkin gw memang kurang beramal..

btw : tak sengaja ketemu dengan AMi dan Tessi, in the right place but in the wrong time..

7 komentar:

  1. Hi kamu dari majalah Tempo apa koran Tempo? Saya kenal loh sama Pak Hari dan Pak Herry dari koran Tempo. Ntar saya minta mereka ganti uangnya ya ke kamu hehehehehe....

    BalasHapus
  2. hehe... anggep aja buat amal mbak dew..huehehehehe

    BalasHapus
  3. lain kali lebih hatti2 ya, nenk...pastikan sebelum meninggalkan ATM, struk transaksi udah disimpan, trus uang yang lo ambil udah disimpan juga. Daripada ditinggalin di ATM, gw juga mau kok menampungnya:))

    BalasHapus
  4. amal di bulan puasa mba... =) hehe

    BalasHapus
  5. dora : jangankan dirimu, gw aja spechless..kesaaall..sall..saall pada diri sendiri

    bikaambon : hehhehee, idenya boleh juga

    ami dan tessi : iya nih, hiks..sudah saya relakan kok..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...